Temen Yang Kaya Gini Ada Lho, Nggak Sehat!

Berada di dalam pertemanan yang nggak sehat bukanlah hal yang mudah untuk disadari. Banyak yang bilang, kepribadianmu terbentuk dari 5 orang terdekatmu. Wih, gitu ya? Berarti kita harus pintar-pintar memilih orang-orang yang baik untuk ada di dekat kita. Well, bisa begitu, atau jangan-jangan malah kamu temen yang harus diwaspadai! Jangan sampai itu terjadi, ya.

Keputusan untuk menyudahi pertemanan memang ngga mudah. Tapi kamu nggak bisa terus-terusan ada dalam pertemanan yang cuma merugikan dirimu. Cara taunya gimana sih? Mungkin 7 tanda di bawah bisa kasih kamu clue temenan yang kayak gimana sih yang nggak sehat. Yuk, disimak!

1. Proses give and take antara kamu dan temenmu sangat nggak seimbang.

Kita punya temen karena berbagai macam alasan. Salah satunya adalah dengan punya temen, kita bisa punya support system pribadi yang bisa selalu siap sedia buat kita. Tapi tunggu deh, gimana kalau hal itu cuma terjadi di satu pihak? Gimana kalo kamu, selalu ada buat temenmu, tapi dia nongol cuma kalo dia lagi butuh kamu aja? Ew! Itu bisa jadi salah satu tanda kalau temenmu itu udah nggak pantes untuk dijagain terus.

2. Temen yang nggak bisa menghormati orang-orang terdekatmu yang lainnya.

Punya temen tapi nggak bisa get along sama temen-temen kamu yang lain? Bye. Punya temen tapi selalu nggak sopan kalau lagi ketemu orangtua, kakak, atau adikmu? BYE! Nggak menghormati orang-orang penting di kehidupanmu, bahkan sampai suka berkata negatif soal mereka, sama aja dengan mereka nggak menghormati atau menghargai kamu. Okelah, punya temen yang jujur dan blak-blakan itu emang kadang membantu. Tapi kalau udah ada urusannya sama ngejelekin keluarga atau temenmu yang lainnya cuma biar dia jadi seneng atau dia jadi yang nomer satu di friend list mu, mending udahan aja deh temenannya.

3. Mereka selalu negatif sama segala hal.

Jadi orang yang negatif itu cuma bikin capek, dan kamu tau hal itu kan? Berada di sekitar orang yang selalu negatif juga nggak baik loh buat kita. Terutama ketika ada hal positif yang terjadi di hidupmu tapi reaksi temenmu malah ngasih tau segala sisi negatif dari hal yang terjadi pada dirimu. Buat apa kamu bertahan sama temen yang cuma bisa bikin kamu merasa down dan khawatir di saat kamu butuh support? Kamu harus bisa batasin temen yang kayak gitu. Jangan karena hidup dia isinya negatif semua, kamu harus ngerasain itu juga. Temen yang baik adalah temen yang bisa ada dalam situasi senang atau sedih, dan tetap jadi orang yang bisa menempatkan diri sepantasnya.

4. Temen yang suka ngedorong kamu ngelakuin hal yang nggak baik.

Source: pinterest.com
Source: pinterest.com

Bad influence bisa datang bahkan dari orang yang kamu percaya. Hati-hati ketika temenmu selalu ngedorong kamu melakukan hal-hal yang nggak baik cuma karena bagi dia itu bisa seru buat kalian lakuin berdua. Kalau kamu nggak nyaman, dan menurutmu nggak penting atau kamu sama sekali nggak interest, mending nggak usah terpengaruh deh. Temen yang baik pasti nggak akan pernah maksain kamu ngelakuin hal yang kamu tau itu nggak baik buat kamu.

5. Tipe temen yang selalu PHP-in kamu padahal lagi butuh.

DUH! Yang kayak gini udah nggak bisa diperhitungkan lagi deh. Pernah kan pasti kamu udah janjian sama temenmu, udah siap mau berangkat dan lain-lain, terus tiba-tiba dia nggak nongol. Yakin deh, kalau udah kayak gitu, pasti nggak akan cuma terjadi sekali. Masih mending kalo cuma janjian pergi, gimana kalo kamu emang lagi butuh banget ketemu dia? You have to realize, menghargai temen itu nggak susah, untuk bisa ada buat temen itu juga nggak susah. Kalo udah di treat kayak gini, nggak nggak lagi deh!

6.

Source: tumblr.com
Source: tumblr.com

Apa yang terjadi kalo kamu punya temen yang selalu pengen menang? Selalu banding-bandingin dirinya sama kamu, bahkan sampai ngejelek-jelekin kamu cuma biar dia ngerasa lebih oke. Mungkin penyampaiannya nggak secara blak-blakan, tapi kalo kamu punya temen yang suka nyinyir sama achievement-mu, mendingan disudahi saja ya pertemanannya. Temen yang kaya gini kalo ditegur bisa-bisa malah ngamuk, hiiii!

7. Temenan sama orang yang control-freak dan posesif.

Buset, udah ngalahin orangtua aja ini temen. Kamu punya temen yang bisa ngamuk kalo kamu telat bales pesan atau nggak ngangkat telfon dari dia? Atau bikin kamu ngerasa bersalah saat kamu nggak bisa selalu hangout sama dia? Atau bikin kamu ngerasa bersalah soalnya kalau malam minggu kamu lebih sering pergi sama pacar? Man, temenan yang sehat itu nggak kayak gitu! Dalam pertemanan yang sehat, kamu harus bisa merasa aman dan nyaman, nggak ngerasa takut kalah atau kehilangan. Kalau kamu ngerasa insecure, itu berarti temenan kalian kurang kepercayaan, and that’s not good.

Kalau 7 contoh di atas bener-bener sering kamu alami, kayaknya udah waktunya deh buat kamu dan temen kamu ngobrolin soal pertemanan kalian. Dan kalau akhirnya kalian nggak menemukan jalan tengah, sepertinya sudah saatnya kalian mencari temen lain.

Bagikan Pendapatmu