6 Alasan Ngeles Pas Ditanya “Kapan Nikah” Sama Tetangga

Kamu udah lulus kuliah dan dapet kerja. Sebuah keadaan yang bisa dibilang “nyaman” karena gak kepikiran lagi ditanya sama ortu soal kapan lulus. Dan udah dapet kerja artinya kamu gak sepenuhnya tergantung sama ortu secara finansial. Hidupmu pun adem ayem selama satu sampai dua tahun ke depan.

Waktu pun berlalu, kamu merasa sangat enjoy dengan hidupmu sekarang. Punya kerjaan, punya pacar, dan punya temen-temen deket. Sayangnya keadaan ini gak akan berlangsung lama, karena gak bisa dipungkiri tetangga kanan kiri bakal mulai rewel nanyain “kapan kawin?”

Yah wajar, umurmu udah seperempat abad, artinya udah cocok buat menjalin hubungan tahap lanjut dengan sang pacar. Bahkan kamu pun baru sadar, kalau satu persatu temenmu udah mulai dilamar. Mungkin tetangga dan saudara-saudara mulai risih dengan aktivitas “antar-jemput” kamu dan pacar yang intens tapi gak jelas ujungnya.

Sayangnya. pacar kamu belum juga mengutarakan kapan dia bakal dateng bawa rombongan keluarga. Bahkan dalam percakapan harian kalian belum pernah dibahas sekalipun soal rencana-rencana manis itu. Kamu sebagai cewek gengsi dong kalau nanya duluan.

Hmm kalau kamu mengalami kejadian-kejadian diatas, gausah bingung. Banyak kok yang punya masalah yang sama kayak kamu. Mending kasih alesan yang logis aja ke orang-orang yang iseng nanya pertanyaan ‘menjebak’ itu.

“Belum ada duitnya, nabung dulu”

Ketimbang dengerin omongan kanan kiri yang ribet nanyain, mending di skak aja pake omongan gak punya duit. Belum punya duit merupakan salah satu alasan logis kenapa seseorang belum juga menikah. Bukan soal biaya resepsi sih, tapi lebih ke kehidupan pasca nikah yang pasti butuh duit banyak. Jadi alasan ini cukup logis lah buat nutup mulut bawel para tetangga.

“Belum kepikiran, fokus kerjaan dulu”

Selain belum ounya duit, kamu juga bisa bilang kalau mau fokus kerja dulu. Yap, kerja buat nabung, nabung buat nikah. Cukup realistis bukan?

“Iya nanti, masih dalam proses kok. Tunggu aja tanggal mainnya”

Ini juga merupakan alasan buat menyelamatkan diri dari kekepoan tetangga yang sok akrab nanyain kapan nikah. Meskipun kamu juga gak tau tanggal pastinya, bilang aja lagi proses. Emang beneran lagi proses kan? Proses pacaran maksutnya.

“Mau menikmati masa muda”

Masa muda adalah masa yang sayang untuk dilewatkan karena cuma terjadi satu kali dalam seumur hidup. Dan kalau udah keburu nikah, mau gak mau kamu harus bersikap lebih dewasa. Yah, tinggal bilang aja belum siap mental. Mau menikmati masa muda dulu. Tetangga pasti paham.

“Belum terlalu sreg”

Nah, kalau yang terakhir ini mending jadi opsi terakhir buat dijadiin alesan. Kalau alasan 1-4 diatas gak mempan, baru deh pakai alesan belum sreg. Pasalnya, kamu bakal keliatan bego banget kalau bilang belum sreg tapi tiap hari masih mau diajak jalan 🙂

“Nanti kalo gak sabtu ya minggu”

Nah ini jawaban masuk akal banget. Biar temen atau tetanggamu yang nanyain bisa dateng, pastikan hari pernikahanmu sabtu atau minggu sehingga mereka jelas punya waktu untuk datang. Masalah sabtu atau minggu tahun depan dan depannya lagi urusan belakang. Cheers!

Bagikan Pendapatmu